Lihat Ini Penemuan Berlian Terberat Sepanjang Sejarah

0
267
penemuan berlian terberat sepanjang masa
Penemuan berlian terberat sepanjang masa

Benua Afrika dikenal dengan harta karun berupa berlian atau permata sejak lama. Hasil tambang dari Benua Hitam tersebut bahkan mendapat julukan Berlian Berdarah, merujuk pada konflik yang sering terjadi demi mendapatkan sebongkah permata kasar, terutama di Sierra Leone.

Pada 25 Januari 1905, Tambang Premier di Pretoria, Afrika Selatan (Afsel), pernah menjadi perbincangan setelah ditemukannya permata berukuran 3.106 karat. Batu permata seberat 0,96 kilogram (kg) itu ditemukan saat inspeksi rutin yang dilakukan oleh pengawas tambang.

Sang pengawas, Frederick Wells, sedang berada di kedalaman 5,6 meter (m) saat melihat sekelebat pantulan cahaya di tembok yang berada di atasnya. Ia kemudian mengambil bongkahan batu itu dan menyerahkannya ke pemilik tambang, Sir Thomas Cullinan. Batu permata terbesar di dunia itu lantas diberi nama ‘Cullinan’.

Melansir dari History, Kamis (25/1/2018), Cullinan kemudian menjual permata itu kepada Pemerintah Provinsi Transvaal. Batu permata itu akhirnya dipersembahkan oleh Pemerintah Provinsi Transvaal kepada Raja Inggris, Edward VII, sebagai hadiah ulang tahun.

Baca Juga :  Tujuan Orang Memakai Batu Mulia

Sang raja yang takut permata itu dicuri selama perjalanan dari Afrika ke London, mengatur strategi keamanan. Ia mengirim permata palsu dengan kapal uap yang penuh dengan detektif sebagai taktik pengalihan. Sementara kapal umpan itu berjalan menjauhi Afrika, permata Cullinan dibawa dengan kotak biasa menuju Inggris.

Raja Edward mempercayakan pemotongan batu permata itu kepada Joseph Asscher, Kepala Perusahaan Asscher Diamond, di Belanda. Joseph sempat mempelajari permata itu selama enam bulan sebelum mulai memotongnya.

Pada percobaan pertama, pisau baja yang digunakan untuk memotong berlian itu patah. Untungnya, berlian Cullinan tidak mengalami kerusakan. Pada percobaan kedua, berlian terpotong sesuai dengan perencanaan. Asscher sendiri pingsan karena gugup usai memotong batu permata itu.

Berlian Cullinan kemudian dipotong menjadi sembilan bongkahan batu besar dan 100 bongkahan kecil dengan harga jual jutaan dolar Amerika Serikat (AS). Batu permata terbesar dari potongan tersebut diberi nama ‘Bintang Afrika I’ atau ‘Cullinan I’ dengan ukuran 530 karat. Cullinan I disebut-sebut sebagai batu permata hasil pemotongan terbesar dengan kualitas terbaik di dunia.

Batu kedua terbesar diberi nama ‘Bintang Afrika II’ atau Cullinan II dengan ukuran 317 karat. Kedua batu besar itu, dan juga Cullinan III, sempat dipamerkan di Menara London bersama dengan permata-permata koleksi Inggris lainnya. Cullinan I lantas dipasang di tongkat kerajaan sementara Cullinan II terpasang di mahkota kerajaan Inggris.

Sumber : https://news.okezone.com/read/2018/01/24/18/1849653/momen-penemuan-berlian-3-106-karat-terbesar-sepanjang-sejarah

(Visited 78 times, 1 visits today)
loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here